banner 728x250

Cerita Horor Air Terjun Pengantin PART 1

Air Terjun Pengantin

Hallo, perkenalkan nama saya Beny (semua nama tokoh dan latar tempat di cerita ini disamarkan) saya seorang mahasiswa di salah satu Universitas di Jakarta, ini cerita perjalanan saya dan teman² saya saat melakukan kegiatan outdoor ke sebuah Air terjun di daerah Jawabarat yang belum begitu familiar, mungkin jarang sekali ada orang yang kesana kita sebut saja “Air terjun pengantin” (Atas permintaan salah satu teman saya, nama kota nya tidak saya sebutkan). Ini hanya sebutan saja, tidak perlu mencari2 air terjun dengan nama yang sama di Google. Saya sudah menulis kisah ini cukup lama, dan akhirnya saya putuskan membagikannya melalui akun mwv.mystic ini..
.
.
Hari itu cuaca panas sekali, terik mentari begitu menyengat dahi, padahal waktu baru menunjukkan pukul 08:45 pagi. Terlihat dari belakang, abang sopir kopaja terus menerus mengusapkan handuk yang ia gantungkan dileher pada wajahnya, sesak dan penuh asap rokok dari kedua bapak² yang sedang berbincang di kursi barisan tengah memperburuk keadaan di dalam kopaja pagi itu.

“. Ah sudah sampai, akhirnya keluar juga dari neraka ini” Kata saya dalam hati. “DEPAN KIRIIII” saya sedikit berteriak sambil menyentil keras atap kopaja yang penuh karat ini, sialnya sopir tak mau berhenti total, hanya menginjak rem setengah dan memberikan aba² kepada saya untuk lompat, beruntung, pengalaman saya hidup di kota ini melatih saya untuk loncat dari kopaja yg masih berjalan tanpa kesulitan.
.
“Huuuf andai saja motor gak mogok, pasti tidak akan telat hari ini” batin saya dalam hati. Dari kejauhan, nampak pintu gerbang universitas ********, ya itu kampus saya dan hari ini saya telat.. pasti Pak Ruslan marah² lagi karena beberapa kali kelasnya saya selalu langganan terlambat.
.
Ya mau gimana, saya pasrah saja daripada tidak ngampus sama sekali hehe..
.
Tiba² ada orang yang merangkul saya dari belakang sambil bicara, “lu emang sahabat gue paling the best daaah sengaja nungguin gue yaa?” waktu saya lihat ternyata itu Kibo, bocah langganan telat, rambutnya yang kriting di kuncir kebelakang dgn flanel coklat dan ransel buluknya sambil tersenyum bangga.

banner 336x280

*Sebelum nya maaf obrolan kami memang kadang kasar, tapi ya memang beginilah adanya*
.
.
Saya : “Aaaaah kampret ! Kalo motor gue gak mogok gue gak bakal telat bo!”
.
Kibo : Udah jual aja tuh vespa butut, nyusahin doang bisa nye haha (dengan gelak tawa nya yang puas)
.
Saya : Enak aja jual jual, asal lu tau itu warisan kakek gue tuh bo! (Sambil sedikit menjitak kibo)
.
Tiba² Kibo mengeluarkan minuman mineral dari dalam tas nya, dan pas mau dia minum langsung saya ambil, dan langsung saya tenggak karena saya haus sekali, sisa keringat dari dalam kopaja tadi saja belum mengering, baru satu tenggakan sudah aneh dimulut, kedua nya saya semburkan, bruuuuuhhrrr !
.
Saya : Gila lu setan! Apaan nih?
.
Kibo : Arak bali coooy hahaha udah abisin ajee, sisa gw semalem tuh
.
Saya : Gak bilang² lu kampret!!
.
Kibo : Laaaah elunya yang maen nyerobot aja hahaha
.
Saya : Nih ( saya lemparkan kembali botol mineral yang isinya aneh itu ke arah kibo) mabok mulu luh kunyuk!
.
Kibo : Yeeeeh gini Ben, kata Bung Karno “Saya lebih suka pemuda mabuk²an sambil memikirkan bangsa ini, daripada kutu buku yang hanya memikirkan dirinya sendiri”
.
Saya : Gaaaak gitu kampreet konsepnyaa ga gituu!!
.
.
Lalu kami tiba depan kelas pak ruslan. Kami sudah siap menerima ocehan dia dengan kumis tebalnya. Berdua lebih baik daripada sendirian. Setidaknya begitu.
.
“tok tok tok” pintu saya ketuk sambil ucapkan salam, tidak ada sahutan akhirnya kami beranikan diri membuka pintu kelas, ternyata pak ruslan tidak ada, yess ! dalam hati saya, akhirnya gak jadi di omelin, si Kibo joget² depan saya tanpa mengucapkan sepatah katapun.
.
Singkat cerita, saya sudah tidak ada kelas lagi hari itu, jam 13:00 Saya menuju kantin kampus, di warung Mbok Darti sudah ada Kibo, Arman, dan Febby, warung Mbok Darti adalah warung langganan kami ber-empat.
.
Sedikit perkenalan untuk teman teman saya ini, Arman, dia orang nya tegas, idealis, paling bijaksana diantara kita. Febby, cewek tomboy, tegas, cantik, pecinta reptil, dan paling tajir diantara kita, Kibo? You know laaah, eits jangan salah, gitu² dia itu paling smart diantara kita, langganan mengerjakan PR saya sewaktu SMA.

Baca juga:  Cerita Horor Diikuti Tamu dari Tol Cipularang

Kita ber-4 itu satu SMA dan sering melakukan kegiatan pendakian bareng, bisa dibilang kita itu satu team, dan sekarang satu kampus bareng.
.
Saat saya datang ke kantin, Arman sedang berbicara serius.
.
Saya : Ada apa nih, ada apa nih? Lu pada mau demo lagi hah? (Sambil mengambil kursi dari meja sebelah)
.
Febby : Demo pala lu somplak, SBY lagi gak naikin BBM!
.
Arman : Gini Ben, 17 agustus nanti lu mau ke puncak mana?
.
Saya : Bebassss, semeru lagi juga hayoo
.
Kibo : Mewet cob kalo esana, ini aja odah masuk Agustus (sambil mulut penuh gorengan)
.
Arman : Hmmm kemana Feb?
.
Febby : Kemana aja dah, asal sama kalian
.
Arman : Jadi gini, gue ada tempat tau dari temen diklat gue, di kota ***** ada air terjun yang jarang terjamah manusia, jalan kesana nya aja cuma warga sono yang tau, dan katanya itu indah banget meeen.. gimana? Mau ga?
.
Saya : Gilaaa lu, safety ga?
.
Arman : Tenang, nanti dipandu sama warlok sana, lagian juga kan kita bukan orang baru di ginian kan Ben, gue gak pengen yang biasa² aja, disana belum ada bendera merah putihnya, gue mau kibarin bendera disana tanggal 17 Agustus, gimana? Keren ga tuh
.
Febby : Jadii!
.
Kibo : Kalo aku sih yes (niru gaya mas anang di juri idol
.
Saya : Oke Fix ! Berangkat tanggal berapa?
.
Arman : Trek ke air terjun itu dari kampung terakhir sekitar 1 hari 1 malem Ben, mirip² ke Lawu lah tapi gak ada tanjakan curam, cuma yaa kita masuk belantara, jadi kita berangkat tanggal 15 pagi dari sini ben, feb, bo !
.
Febby : Okee, pake mobil gue yaa
.
Saya : Siap

Arman : Oke 5 hari lagi, ketemu di rumah Febby nanti yaaa.
.
Akhirnya kita pulang, dan singkat cerita tiba di hari kamis tanggal 14 Agustus atau malam jumat, jam 19:30 saya sedang packing di kamar mempersiapkan untuk besok, segalanya saya siapkan.. tiba² telpon saya berbunyi *private number*, siapa sih nelpon malem² diprivat? Sambungan pertama tidak saya angkat, kedua, ketiga, sampai keempat kali telpon baru saya angkat.
.
Saya : Haloooooo? Siapa niiiih?!
.
Dalam telpon : Tolong saya, tolong sayaa, tolong saya, Beny tolooong !! (Suara cewek dgn terisak isak dan merintih)
.
Saya : Ini siapa? Tolong apa?
.
*nuuuuuuuut* sambungan terputus..

Aaah siapa sih ini, orang gada kerjaan banget, gerutu saya. Tiba² suara pintu terbanting dgn sangat keras, braaaaaaaak!! “Setan!!” teriak saya refleks. Dan ternyata itu Anisa, adik saya yg buka pintu.
.
.
Anisa : Kak Beny, nih ada telpon dari kak Febby ! (Sambil memberikan handphone)
.
Saya : Lu kalo buka pintu pelan² napa, ngagetin orang aja lu kutil
.
Anisa : Yeeeeh gitu aja marah, tuh kak Febby telpon ke nisa nanyain kak Beny katanya hp nya sibuk. (Sambil ngeloyor pergi).
.
Saya : Halo feb, iyaaa
.
Febby : Lu gue telponin dari tadi sibuk mulu, lagi telponan sama siapa sih? Oh iya Ben, besok dateng kerumah gue nya agak pagian ya,kita anter ade gue ke bandara dulu jam 05:00, Kibo udah gue telpon gabisa, Arman juga, lu orang terakhir yang gue telpon, pokonya besok lu kerumah gue pagian titik, no debat ! *nuuuuuuuuut* telpon diputus
.
.
Dasar wanita, seenak nya saja ambil keputusan,gerutu saya. Jarak dari rumah saya ke rumah Febby memang yang paling dekat, sekitar 2km atau 15 menit dengan Vespa saya. Selesai packing jam 21:00 tak lama saya tertidur.
.
.
Di dalam tidur saya itu, saya bermimpi berada di depan sebuah gerbang kerajaan jaman dahulu yang megah terlihat di dalamnya banyak orang² lalu lalang, ada yang sedang berjualan, ada yang sedang memandikan kuda dan di gerbang itu ada dua penjaga berbadan tinggi besar dengan pakaian khas kerajaan jaman dahulu sambil memegang tombak.
.
Lalu salah seorang penjaga itu membentak saya, “Minggir kau anak muda! Sang Ratu akan lewat!, tundukan pandanganmu!” saya ketakutan tapi tidak dapat menghindar. Akhirnya saya didorong dgn tombaknya, hingga saya terjatuh.
.
Dari kejauhan, saya lihat rombongan prajurit kerajaan yg di tengahnya ada kereta kencana putih dengan kuda putih dihiasi bunga² putih. Tanpa perintah, semua orang² berjongkok melihatnya.
.
Begitu lewat di hadapan saya, ada suara wanita berteriak sambil menangis dari dalam kencana itu “Den, den benny, tolong saya den, tolooong!!” Sontak saya kaget, suara itu terasa tidak asing bagi saya.
.
Lalu saya ikuti dgn berlari kencana itu, tiba2 Deg!! ada yang memukul saya dari belakang. Saya sempoyongan hampir jatuh, dan ternyata itu salah satu prajurit tadi!
.

Baca juga:  Cerita Horor KKN Desa Penari, Inilah Cerita Lengkapnya. POV Widya

Saya dicekik dengan tombak dan braaak ! Saya terjatuh, saya terus dicekik nya dengan tombak sampai saya hampir kehabisan nafas, saya mencoba melawan.
.
Saya pegang kepala prajurit itu saya pelintir sekuat tenaga dan “KREK”, lehernya patah ! dia langsung roboh di badan saya, saya heran bagaimana bisa saya membunuhnya semudah ini.
.
Masih dengan perasaan heran ternyata saya sudah dikepung puluhan prajurit yang berpakaian seperti tadi. Dan kami bergelut, semua menyerang saya, anehnya saya bisa mengimbangi gerakan dan melawan nya.
.
Lalu tiba² ada sinar merah menghantam dada saya, “deeeg braak” saya terlempar beberapa meter lalu muntah daraah! Sakit sekali rasanya, tubuh saya lemas sekali, tiba² sinar merah itu berwujud menjadi seekor kera merah tinggi besar, bertaring dengan memegang sebuah kapak besar,dengan sorot mata yang tajam dan seringai yang menyeramkan…
.
Dia hanya menunjuk saya, lalu dia mendekat, menghujamkan kapaknya pada kepala saya, saya refleks menahan dengan tangan saya, dan tiba² saya terbangun dgn nafas yg ngos²an dan keringat yang bercucuran,.. Mimpi tadi terasa begitu nyata.
.
.
Saya masih syok dengan mimpi itu, hingga tiba² saya di kagetkan oleh suara telpon, ternyata itu panggilan masuk dari Febby.
.
Saya : Hallo Feb, yaa ada apa?
Febby : Beeeeny, syukur lu udah bangun, kerumah gue sekarang yaa, kita anter adek gue dulu ke bandara jam 05:00 biar jam 07:00 kita udah siap, cepet mandi siap² sekarang, no debat!
.
Saya : Iyaa baw*nuuuuuuuuut* wel (belum selesai kata saya yang terakhir Febby sudah mematikan telpon).
.
Saya melihat jam menunjukan pukul 04:00, saya bergegas mandi dan siap² tak lupa sholat subuh juga, akhirnya jam 04:45 saya berangkat kerumah Febby.
.
Tiba2 dalam perjalanan, motor saya mati, suasana masih sunyi sepi, dan udara dingin pagi hari terasa menembus flanel yg saya gunakan, saya menyusuri jalan yg tidak begitu lebar dgn deretan ruko² yg terlihat masih tutup dgn lampu jalan yg kadang hidup kadang mati, saya bongkar kap mesin motor vespa saya (tepong), saya cek ternyata businya gosong, sedang sibuk membenarkan busi vespa tiba² ada suara, suara itu terdengar dari arah belakang saya.

Baca juga:  6 Game Horor Buatan Indonesia yang Wajib kalian coba!

“Sudah saatnya Ben”

“Sudah saatnya Ben” sontak saya kaget, dan langsung menoleh. Ternyata ada kakek tua berpakaian hitam (seperti suku baduy) dengan postur sedikit bungkuk dengan membawa tongkat kayu sudah berdiri di belakang saya.
.
Saya beranjak menggeser posisi saya karena posisi saya di trotoar jalan, dengan maksud mempersilahkan beliau lewat, posisi saya itu masih jongkok setelah mencoba mengecek masalah motor saya. Namun kakek itu tidak lewat di belakang saya (saya masih sibuk menghamplas busi vespa), waktu saya menoleh kearahnya kembali, ternyata dia sudah tidak ada !!! .
.
.
“Hah?!” saya terkejut dan cukup ga percaya dgn apa yg barusan saya alami. Padahal jarak kami hanya sekitar 2 meter, dan saya merubah posisi saya hanya sekitar 2 atau 3 detik, dia seketika aja kakek tua tadi sudah tidak ada! Bergegas saya buru² rapihkan mesin motor saya dan coba saya hidupkan kembali, syukurlah ternyata langsung hidup dan dengan perasaan takut saya langsung tancap gas dari tempat itu.
.
Akhirnya tiba di depan rumah Febby, memang terlihat sepagi ini rumah itu sudah sibuk, di depan garasi mobil inova hitam itu sudah terlihat sedang di panaskan, dan pintu rumahnya sudah terbuka, saya parkirkan vespa kesayangan saya di samping mobil itu lalu saya menuju pintu utama rumah Febby.
.
Lalu ada Andi, adik Febby keluar rumah dengan membawa koper dan menggendong tas ransel.
.
Andi : Eh ada bang beny, baru dateng bang?
.
Saya : Iya nih baru aja nyampe, lu mau kemana di? Febby mana?
.
Andi : Gue mau ke pontianak bang, mau liburan disana di rumah nenek, kak Febby tadi sih lagi ngasih makan ikan di belakang, ke belakang aja bang samperin.
.
Saya : Ooooh ke Pontianak, oke deh gue ke belakang yaa
.
Andi : Gue mau masukin barang² dulu, kalau mau minum ambil aja bang

Saya : Beresss

Ya memang dulu waktu sekolah SMA saya sering main kesini bersama Arman dan Kibo, jadi keluarga Febby memang sudah mengenal kami cukup lama, saya menuju tempat yang Andi maksud, benar saja disitu Febby sedang berdiri di pinggir kolam ikan.
.
Saya : Kampret lu yeee, orang belom selesai ngomong maen mati²in hape aja.

*tiba² dari kolam itu ribut sekali air nya seperti sedang di acak²

Saya : Wiiiih apaan tuh??!!

 

NEXT        1       2       3       4

banner 468x60
banner 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Translate »