banner 728x250

Cerita Horor Diikuti Tamu dari Tol Cipularang

Tol Cipularang

Kenalin, nama gua bimo (bukan nama sebenarnya). Sebenarnya kejadian ini terjadi juga udah lama banget, sekitar hampir 5 tahun yg lalu. 
.
.
Oia, Semua nama yg ada dicerita ini sengaja gua samarkan atas persetujuan dari mereka yg terlibat.
.
.
Langsung aja ya ke inti cerita..
.
Cerita ini bermula ketika gua, remon (bukan nama sebenarnya), yuni (bukan nama sebenarnya), dan sari (juga ukan nama sebenarnya) berencana buat liburan akhir semester pas kami masih kuliah. Dulu statusnya Sari masih pacar gua, tapi sekarang udah jadi istri gua.
.
Penat dengan kegiatan kampus dan hiruk pikuk ibukota, kita berencana buat liburan ke Puncak, lalu lanjut ke Situ Patenggang, Bandung.
Kita berempat sengaja berangkat malem untuk menghindari macet. Kami sampai di kawasan Puncak sekitar jam 8 malam, cuaca waktu itu agak gerimis, jadi emang agak sepi juga dijalanan. Kami berempat memang berencana nginep di Puncak dulu, sebelum besok pagi lanjut ke Situ Patenggang, Bandung.
.
.
Biasanya kita ada langganan Mamang villa (orang yang menawarkan penyewaan villa) pinggir jalan, tapi malam itu dia ga ada di tempat yg biasa dia mangkal, mungkin karena gerimis pikir kami. Kita emang ga pernah save nomer HP dia, udah tiga kali nginep disana juga biasanya tinggal temuin dia ditempat biasa ini, dia selalu mangkal disini, tapi mungkin malam ini memang bukan jodohnya nginep di villa itu makanya kita tidak dipertemukan.
.
.
Lalu kita memilih untuk mencari Mamang villa yg lain aja seketemunya yg ada dipinggir jalan. Anehnya sepanjang jalan sampai kawasan kebun teh, kita tidak menemukan Mamang villa yang menawarkan sewa villa dipinggir jalan. Lagi lagi kita berfikir mungkin karena gerimis. Padahal entah memang karena gerimis atau mata kita yg kurang awas…

Sampai akhirnya di kawasan kebun teh, ada 2 mamang villa yg menawarkan sewa villanya, sebut saja mamang A dan mamang B. Kita langsung menepi. Mencoba nego harga hingga mencapai kesepakatan. Setelah deal, mamang A masuk ke dalam mobil kita untuk menunjukkan arah villanya, sementara mamang B tetap menunggu disitu, mungkin mau mencari penyewa villa yg lainnya.
.
Mamang A menunjukkan jalan menuju villanya, arahnya masuk ke jalan yang agak kecil, dan membelah kebun teh, tidak begitu jauh sebenarnya, tapi lumayan untuk kita yg baru pertama lewat. Jalanannya dipenuhi bebatuan, gelap, dan sepi lumayan membuat nyali sedikit teruji.
.
Kurang lebih 10 menit perjalanan dari lokasi kami deal harga, akhirnya kita sampai di Villa.
.
Lumayan lah villanya untuk harga yg terbilang tidak terlalu mahal.
Kita masuk, dan mamangnya menunjukkan kamar untuk kita. Seusai menunjukkan kamar dan menerima uang, mamang A langsung pergi. Dia bilang, dia tinggal dibelakang villa, jadi kalo ada apa apa samperin aja kebelakang villa. Kami berempat hanya mengiyakan.
.
Setelah mamang A pergi, kita mencoba menjelajah untuk lihat lihat sekitar, ternyata disekitar sini hanya ada 6 rumah berdampingan kala itu, sementara sisanya hanya berupa kebun kosong. Entah kalau sekarang mungkin udah ramai karena kita udah ga pernah kesana lagi, ingat cerita ini berlatar 5 tahun yg lalu.
.
Sudah jadi kebiasaan kita setiap kita ke Puncak, tiap tengah malam sekitar jam 12, kita selalu ke warung warga hanya sekedar untuk ngopi/ngeteh, makan mie instant pakai telor, dan menikmati jagung bakar.
.
.
Malam itu kita juga melakukannya, awalnya Sari dan Yuni menolak karena mereka takut untuk harus kembali membelah kebun teh didalam kesunyian dan kegelapan, apalagi ditambah itu benar benar tepat jam 12 malam. Tetapi karena gua dan Remon sudah membayangkan menikmati mie instant dan jagung bakar, kita berdua mencoba untuk meyakinkan Yuni dan Sari bahwa semuanya akan baik baik saja.
.
Sejurus kemudian Yuni dan Sari pun pasrah, meski sepanjang perjalanan melewati kebun teh, mereka memilih menutup mata.. Khawatir pandangannya menangkap sesuatu yang tidak diharapkan..

banner 336x280
Baca juga:  Pertemuan dengan Shinta sosok Kuntilanak Sumatera Barat PART 3

Syukurlah, perjalanan aman. Selesai kita menikmati semua jajanan, sekitar jam 2 pagi kita kembali ke Villa.
.
Dengan penerangan hanya dari lampu mobil, kita ingat perjalanan dari dan menuju villa. Kami sampai di Villa dengan selamat, dan cukup untuk meyakinkan ke Yuni dan Sari bahwa memang tidak terjadi apapun. Sesampai di Villa, kita beranjak tidur mengingat besok kita harus melanjutkan perjalanan ke Bandung.

Pukul 9 pagi, kami terbangun. Yuni langsung nyamperin gua, “lo semalem ngapain ngetok2 jendela gua?” hah? Gua sedikit bingung ditembak pertanyaan sekaligus nuduh kaya gini. Padahal semalem gua tidur. Tapi kalo gua bilang bukan gua yg ngetok, Yuni bakalan ketakutan dan perjalanan kita jadi gak asik. Jadi gua bilang aja, “hehe iya gua iseng, ga bisa tidur semalem, eh sama lo malah ga dibukain” Yuni keliatan sedikit tenang “ya iyalah ga gua buka. Gua takut b*go, lagian jam segitu ngetok2 gua kira setan.” 
.
Ah bodo amat pikir gua, yg penting lo ga ketakutan, perkara siapa yg ngetok, gua ga mau ambil pusing.
.
.
Akhirnya setelah kita siap siap, dan puas berfoto2 di Villa sebagai kenang kenangan, kita beranjak melanjutkan perjalanan.
.
15 menit perjalanan, kita ga menemukan jalan raya, malah jalanan yg semakin sempit, menurun, berbatu-batu besar, dan bahkan ga ada orang yg lewat situ. Aneh, padahal semalem kita bisa bolak balik ke Villa tanpa kesasar, semalam penerangan sangat minim. Sekarang sudah ada matahari, lebih terang, kenapa malah kesasar??
.
Akhirnya kita putusin buat puter balik, tapi sial, jalanan ini terlalu sempit untuk mobil puter balik, ga ada celah sedikitpun. Mau gak mau, mobil berjalan mundur. Lumayan jauh sampai akhirnya ada celah sedikit buat gua muterin nih mobil.
.
Mobil udah puter balik, tapi baru jalan sebentar, ban mobil gua slip. Oh God, kesialan apa lagi ini? Ban kiri belakang gua slip diantara 2 batu besar, sejenis batu kali atau apa gua kurang tau, yg jelas permukaannya tuh licin, jadi permukaan ban itu ga bisa ngegigit.
.
Akhirnya gua suruh mereka ber3 turun dan dorong mobil ini, tapi karena kondisi jalan yg agak nanjak,  dan permukaan yg licin karena semalem juga abis gerimis, usaha kita gagal. Mobil ga gerak.

Beberapa kali percobaan selalu berakhir gagal. Tapi syukurlah ga selang lama, ada 2 orang berboncengan naik motor dari arah bawah. Kita minta tolong mereka, dan mereka bantuin kita, akhirnya masalah teratasi. Mereka bertanya kita dari mana mau kemana? Kita bilang dari villa A mau jalan keluar.
.
“oh salah jalan a kalo mau keluar teh ga lewat sini, harusnya tadi di pertigaan disana lurus aja ga usah belok kanan.” kata salah satu dari mereka dengan logat kental Sunda yg diusahakan untuk kebahasa Indonesia supaya kita ngerti.
.
Hah? Perasaan dari tadi gua nyetir juga lurus aja kok, dan gua ngerasa ga ada pertigaan. Tapi yaudahlah, mungkin emang gua yg ga fokus pas nyetir tadi. Yap lagi lagi gua ga mau ambil pusing dan ga mau buat Yuni dan Sari takut, gua bilang aja “oh iya mang, kayanya kita ga fokus tadi, jadi tau tau belok kanan.” kita minta tolong mereka untuk nuntun kita sampai jalan raya, untuk menghindari dari kesasaran lagi, akhirnya mereka berbaik hati untuk nolong kita. Bersyukur banget kita ketemu orang baik kaya mereka.
.
.
Ternyata ke Bandung lewat puncak memakan waktu cukup panjang. Setelah perjalanan panjang, sekitar jam 3an kita sampai di Situ Patenggang. Gua gatau ya Situ Patenggang tuh emang wisata yg kurang diminati atau gimana, tapi disana, pengunjungnya cuma kita berempat. Mungkin gua kesorean kali ya?

Baca juga:  Penjelasan Pemilik Cerita KKN Desa Penari

Di Situ Patenggang, kita menyebrang ke Batu Cinta. Entah ini mitos atau gimana, katanya yg nulis nama disana, cintanya bakal abadi. Gua orangnya ga percayaan kaya gini, gua tulis nama gua sama Sari disana tapi dengan mempercayain bahwa itu hanyalah mitos. “nih liat ya gua tulis nama gua sama Sari, kalo misalnya kedepannya gua putus, berarti ini cuma mitos.” tantang gua ke Remon sama Yuni.
.
Ya awalnya gua sama Sari ngejalanin hubungan dgn ga ada niatan serius, gua cuma main2 doang sama dia. Eh ternyata skrg dia jadi istri gua. Tapi tetep gua lebih percaya bahwa ini kehendak Tuhan, bukan karena gua nulis dibatu itu. Karena ga ada yg bisa melebihi kehendak Tuhan, bahkan legenda sekalipun.
.
Setelah kita puas berkeliling dan swafoto disana, kita memutuskan untuk pulang, karena ga terasa waktu juga udah sore banget..

Setelah kita puas berkeliling dan swafoto disana, kita memutuskan untuk pulang, karena ga terasa waktu juga udah terlampau sore banget..
Ditambah jam 10 malam nanti, gua sama Remon ada rutinitas latihan futsal. Jadwal tim futsal seminggu sekali, jadi gak mungkin gua sama Remon ga ikut, apalagi kita ber2 termasuk salah satu pendiri tim ini dari 2010.
.
.
Pas mau jalan balik, gua coba buka Waze (aplikasi petunjuk jalan) untuk memastikan kira kira kita sampai Jakarta jam berapa. Aneh, di Waze, perkiraan perjalanan itu 6 jam 30 menit, jadi kita bakal sampai rumah jam 11 malem. Gila sih ini, kalo beneran jam 11 sampe rumah, gua sama Remon ga futsal dan bakalan diomelin sama anak anak yg lain dong.
.
.
Gapake lama, gua langsung tancap gas. Gua ikutin jalan yg dituntun sama waze sampai akhirnya masuk Tol Cipularang. Di tol ini, gua ngelakuin kesalahan, gua memacu mobil dengan kecepatan lumayan tinggi hanya untuk alasan “ngejar waktu”, dan udah ga fokus lagi ke waze. Padahal itu adalah hal terbodoh.
.
Berkali kali Sari dan Yuni saranin gua buat kurangin kecepatan, yaudah gua kurangin sesaat, tapi abis itu gua tancap lg.
.
Sampai akhirnya Sari bilang mau ke rest area dulu. Shit! Fikir gua. Gua lagi buru buru dan lo malah memperlambat??!! Jujur gua kesel,, tapi akhirnya gua turutin, gua berhenti di rest area KM 125. Hitung2 sekalian gua cek keadaan mesin mobil karena gua mau memacu kecepatan lagi, jadi daripada kenapa kenapa ya gua check dulu.
.
.
Selesai gua check, gua nutup kap mesin, disitu Sari yg duduk disamping kursi supir ekspresinya kayak kaget ngeliat gua dari dalam. Gua fikir dia kaget ngeliat gua atau kaget gua nutup kap mesin. Gua masuk mobil dan nanya, “lo kenapa?” . Dan seperti biasa, cewe kalo ditanya selalu bilang “gapapa” bahkan untuk situasi seperti ini. Dia cuma minta buat buruan cabut. Oke gua lagi lagi ga mau ambil pusing, gua langsung cabut.
.
Begitu baru cabut, masih dalam keadaan ngebut, gua iseng bilang ke anak anak “nanti di KM 100-90 jangan ada yg minta pipis, nanti kelar pipis balik balik udh bukan lo lagi…”. Gua ditegur mereka buat fokus nyetir dan gausah ngomong aneh2 sama mereka.

Baca juga:  Oleh Oleh Gaib Pendaki Spiritual Gunung Lawu

Sebenernya ucapan gua tadi bukan tanpa alasan sih. Karena santer beredar bahwa di tol ini, pernah ada anak kecil yg minta pipis, lalu orang tuanya menepikan mobil dan membiarkan anaknya turun untuk pipis, ga lama anaknya balik dengan wajah pucat, tapi ternyata itu bukanlah si anak. Anak tersebut yg aslinya masih tertinggal disana, sementara yg naik ke mobil dan pulang bersama org tuanya itu adalah jelmaannya. Ya seperti itulah kurang lebih kabar burung yg beredar. Entah benar atau tidaknya gua juga gak tau. Tapi kayaknya temen temen gua ga begitu peduli, atau justru risih sama ucapan gua itu.
.
.
Masih dengan keadaan agak ngebut sekira 100km/Jam, tiba tiba Sari mengeluh mual dan bilang mau muntah.
.
Yassalam apalagi ini?? Waktu gua harus berkurang lagi kah? Gua lagi buru buru loh ini. Yuni dan Sari meminta gua buat kurangin kecepatan supaya Sari gak mual. Oke gua juga berfikir mungkin Sari mabok darat saat itu karena gua terlalu ngebut, jadi gua pelanin mobil. Sialnya Sari bener bener mau muntah saat itu, dan gak bisa ditahan.
.
“Mon, Yun, ada plastik gak? Sari udah gak kuat nih, ntar muntah di mobil dia.” gua minta plastik untuk wadah muntah Sari. Tapi Remon dan Yuni ga ada yg jawab dan ga ada yg kasih plastik. Takut Sari muntah di mobil, gua pinggirin mobil di bahu jalan supaya Sari bisa muntah. Sari buka pintu mobil, dan muntah di samping mobil persis.
.
“Lo ngapain berhenti dah bim?? Ini gua udh kasih plastik kan.” Remon heran gua malah minggir. “Kok lo gak ngomong? Daritadi kan gua minta plastik anjir.”
.
“gua dari tadi bilang ‘nih Bim plastiknya, nih Bim plastiknya’, tapi sama lo malah ga diambil ambil, lo malah diem aja. Gua kira Sari udah ga butuh plastik. Eh tau tau lo malah minggir. Ya gua bingung.” Remon mencoba menjelaskan sudut pandangnya. Tapi gua gak merasa kaya gitu kejadiannya tadi. Yg gua rasain tadi gua teriak teriak minta plastik buat Sari yang duduk di bangku depan, tapi mereka (Yuni dan Remon) yg duduk di belakang gua malah diem aja. Asli gua ga denger apapun waktu itu dan Remon justru berkata yang sebaliknya..

Perasaan gua mulai gak enak disini…

 

NEXT             2  

banner 468x60
banner 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Translate »